hidup sehat

Ini Cara Sederhana Biar Perut Tidak Buncit

Purnama | Kamis, 11 Januari 2018 10:22 WIB | PRINT BERITA

ist

WARTABUANA - Bagi seorang pria, perut buncit kerap menjadi permasalahan tersendiri. Dari membuat penampilan yang kurang percaya diri, perut buncit juga dapat mengundang timbulnya penyakit. Mencegah hal tersebut, ternyata ada cara mudah untuk mengurangi perut buncit.


Berdasarkan kajian di American Heart Association,  ternyata gula yang didapat dari asupan sehari-hari bisa meningkatkan risiko terjadinya obesitas, termasuk menumpuknya lemak di perut.


Gula adalah salah satu sumber karbohidrat yang mudah ditemukan di berbagai jenis makanan sehari-hari, seperti laktousa pada susu maupun fruktosa pada buah. Makanan dan minuman yang seringkali kita anggap sehat, seperti jus dalam kemasan dan makanan ringan dengan nilai kalori rendah, mengandung gula cukup tinggi.


Maka itu,  sebaiknya batasi konsumsi gula. Pasnya yang direkomendasikan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia adalah tidak lebih dari 50 gram atau setara dengan empat sendok makan per orang, per hari.


Konsumsi gula berlebihan bisa meningkatkan risiko kesehatan, mulai dari obesitas karena lemak yang menumpuk, diabetes, hipertensi, hingga penyakit jantung. Kelebihan fruktosa pada tubuh dapat mengacaukan sistem metabolisme tubuh dengan cara mematikan sistem pengendali nafsu makan Anda.


Kondisi ini memicu kegagalan tubuh dalam merangsang produksi hormon insulin, yang perlahan akan meningkatkan produksi hormon ghrelin (dikenal sebagai hormon rasa lapar), sekaligus menurunkan produksi hormon leptin (hormon rasa kenyang).


Dari sinilah datangnya hasrat selalu ingin makan meskipun sudah makan banyak. Tak punya kemampuan buat mengerem, lemakakan semakin banyak menumpuk di perut.


Buat sejumlah orang, mengurangi asupan gula terasa sulit. Bahkan, pada sebuah penelitian, disebutkan bahwa gula bisa memberikan efek ke otak lebih kuat dibanding kokain. Hal ini dikarenakan sifat gula yang adiktif.


Sifat tersebut bisa menimbulkan rasa ketagihan karena terkait dengan kombinasi antara rasa subjektif yang nyaman dan bahagia, dan rasa manis dan kebutuhan energi dapat dengan cepat dan mudah terpenuhi dari kalori gula.


Efek tersebut dapat membuat Anda mengonsumsi makanan dan minuman manis lebih banyak. Karena itu banyak orang yang kesulitan ketika harus mengurangi asupan gula. Meski terdengar sulit, jangan sampai hal ini menciutkan nyali untuk mengurangi asupan gula Anda.


Menurut hasil penelitian dari Framingham Heart Study pada 2016, yang melibatkan lebih dari 1.000 orang, menunjukkan bahwa lemak di perut semakin menumpuk seiring dengan makin banyaknya minuman manis yang dikonsumsi.


Jika Anda benar-benar menyukai segala hal yang manis, memotong asupan gula dapat dimulai dengan mengurangi, atau bahkan berhenti, mengonsumsi minuman manis yang mengandung pemanis buatan.


Coba ganti dengan mengonsumsi buah segar, oatmeal, atau buah yang dikeringkan atau dibekukan yang kadar gula tambahannya tidak terlalu banyak. Segelas susu rendah lemak atau yogurt rendah gula juga bisa jadi pilihan.[]









EDITOR : M. Jasri
Baca Juga








TERKINI



TERPOPULER

Teknologi CAR-T Cell Therapy, Harapan Baru Penyembuhan Kanker

17 September 2018 | 21:21 WIB

Hilang Harapan. Tidak sedikit pasien penderita kanker yang seperti menghitung hari, menunggu kematian. Merasa hidupnya perlahan-lahan akan habis `digerogotin` kanker.

 

Home | nasional | dunia | metro | ekonomi | parlemen | arena | seleberita | telco | gadget | otomotif | info tekno | jalan-jalan | kelambu | curhat sehat | hidup sehat | sportainment | potret | Launching | enterpreneur | profil | politik | ragam | Hukum | Ceremony | Resensi | Film | Musik | Wow... |

Tentang Kami | Kontak Kami | Pedoman Media Siber