Banyak Dicibir, Film The Lion King Malah Laris Manis

63

Publik China membuktikan terkadang, ulasan buruk tidak akan menghalangi orang pergi ke bioskop. Mereka mengabaikan para kritikus di AS yang memperdebatkan manfaat pembuatan ulang Disney film The Lion King.

Selama akhir pekan, Disney mendapat US$54,7 juta di China, lebih tinggi dari pembukaan The Jungle Book, Beauty and the Beast dan Aladdin.

“Lion King” sudah berada di jalurnya untuk menjadi salah satu judul Disney paling sukses di Negari Tirai Bambu ini, menurut proyeksi lokal. Pada hari Jumat (12/7/2019), film ini menghasilkan US$13,4 juta di China, lebih dari US$13,2 juta debut tiga hari dari “Toy Story 4” bulan lalu.

Pembukaan kuat di luar negeri adalah pertanda baik bagi Disney. Menjelang debut film Amerika Utara pada 19 Juli, kritikus memiliki perasaan campur aduk tentang konsep ulang tersebut.

Beberapa merasa bahwa film itu tidak cocok dengan pendahulunya dan bahwa animasi itu sendiri, sementara hati, membuat angka musik menjadi membosankan. Lagipula, singa, babi hutan, dan meerkat biasanya tidak menari atau berayun dari tanaman merambat sambil bernyanyi “Hakuna Matata.”

Para kritikus lain berpendapat bahwa visual teknologi sangat kuat dan seperti kehidupan sehingga mereka menyebutnya sebagai salah satu film terbaik tahun ini dan penantang Academy Award awal.

Pada posting ini, “Lion King” memiliki 59% pada Rotten Tomatoes dari 123 ulasan. Karena lebih banyak ulasan ditabulasikan, angka itu dapat berubah seperti mengutip cnbc.com. 

Namun, para analis tidak melihat ulasan yang menghalangi penonton bioskop untuk menonton film di bioskop.

Mengingat nostalgia dan cinta untuk versi 1994, daya tarik film untuk keluarga dengan anak-anak muda dan bakat para pemeran, Jessica Reif Ehrlich, seorang analis Bank of America, mengatakan bahwa itu akan menjadi salah satu film terbesar di tahun ini.

Saat ini, para analis memperkirakan film ini dapat mengangkut antara US$175 juta hingga US$200 juta selama akhir pekan pembukaannya di AS. Bahkan jika film ini memiliki kinerja di bawah perkiraan ini, harapannya adalah bahwa film tersebut akan memiliki jangka panjang di bioskop musim panas ini hingga musim gugur.

“Apa yang kadang-kadang terjadi, jika film memiliki skor Rotten Tomato yang rendah, adalah bahwa ia akan memiliki pembukaan yang sedikit lebih kecil, tetapi setelah dari mulut ke mulut, itu akan terus diputar selama berminggu-minggu,” kata Brock Bagby, wakil presiden eksekutif B&B Theatres kata “Masyarakat umum ingin melihat film ini.”[]

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here