profil

Daniel Tjen, Tionghoa Berpangkat Jenderal TNI

Ade Donovan | Kamis, 19 Februari 2015 14:36 WIB | PRINT BERITA

Mayjen Daniel Tjen /ist

WARTABUANA -  Mayjen  Daniel Tjen adalah satu dari segelintir  tentara  Indonesia warga keturunan Tionghoa yang merayakan Imlek.  Perwira TNI itu kini menjabat sebagai Kepala Pusat Kesehatan (Kapuskes) TNI.

 

Berbeda dengan lima sudara kandungnya, pria kelahiran Sungai Liat, Sumatera Selatan, 25 Juni 1957 itu memang memilih jalur hidup yang sangat berbeda dan jauh daru dunia bisnis seperti yang dilakoni keluarga besarnya.

 

“Masa kecil saya sama dengan anak-anak lain yang lahir di kampung, tidak berpikir untuk menjadi tentara,” kenangnya.

 

Sebagai warga keturunan, Tjen justru mengaku bangga dengan institusi tempatnya mengabdi. Kata dia, TNI sama sekali tidak membedakan anggotanya, apakah dia pribumi atau pun non-pribumi.

 

“TNI ini sangat luar biasa. Untuk memberikan pengabdian kepada bangsa dan negara, TNI tidak mengenal warga pribumi dan non-pribumi. Panglima TNI selalu memberikan tugas-tugas kepada Prajurit TNI sesuai dengan kapasitas masing-masing prajurit. Ini boleh saya katakan jarang terjadi di institusi militer negara-negara sahabat yang masih berkutat pada soal pribumi dan non-pribumi,” tuturnya.

 

Kelar kuliah, Tjen mendaftar tentara lewat jalur wamil pada 1984. Setahun kemudian, dia lulus sekolah calon perwira (secapa) dan mendapat tugas pertama di Kodam IX/Udayana. Tepatnya di Batalyon 745 yang bermarkas di Lospalos, Timor Timur (sekarang Timor Leste). Dia langsung bertugas dalam operasi militer.

 

“Enam tahun penugasan di daerah operasi militer itu banyak menempa saya,” ungkapnya.

 

Keluar masuk hutan dengan hanya berjalan kaki sudah biasa bagi dia waktu itu. Sebagai dokter militer, Daniel tidak berbeda dengan prajurit pada umumnya.

 

Meski juga menguasai penggunaan senjata, sebagai tenaga medis, Daniel memang lebih banyak memainkan peran soft power saat bertugas. Tidak hanya mengurusi kesehatan prajurit TNI dan keluarganya, dia juga melayani masyarakat umum.

 

Imlek kali ini Tjen tidak mudik. Dia memilih tetap di Jakarta menjalankan tugasnya.

 

“Kalau akan mudik tentu ke Sungai Liat, sebab di situlah kampung saya. Karena tidak mudik, saya juga akan mengunjungi sanak-saudara yang ada di Jakarta. Tujuannya, silaturrahmi di antara sesama saudara,” kata dia.

 

Ikut Wamil

Tjen D. Tjoeng, ayah Tjen adalah seorang karyawan di pabrik timah di Pulau Bangka. Hingga SMA, bapak dua anak itu masih tinggal di Sungai Liat, pulau yang berada di pesisir timur Sumatera Selatan. Baru ketika kuliah, dia melanjutkan pendidikan dokter di sebuah universitas di ibu kota.

 

Seiring perjalanan waktu, dunia militer justru menarik perhatiannya. Tepatnya sesaat setelah dia lulus pendidikan dokter pada 1984. Ketika itu, Tjen melihat banyak seniornya sukses masuk menjadi tentara melalui jalur wamil (wajib militer).

 

Akhirnya Tjen ikut mendaftar tentara lewat jalur wamil pada 1984. Setahun kemudian, dia lulus sekolah calon perwira (secapa) dan mendapat tugas pertama di Kodam IX/Udayana. Tepatnya di Batalyon 745 yang bermarkas di Lospalos, Timor Timur (sekarang Timor Leste).

 

Selepas dari Timor Leste, Tjen menjalani penugasan di beberapa daerah. Dia sempat bertugas di Komando Strategi Angkatan Darat (Kostrad), di Kodam III/Siliwangi, hingga akhirnya di Direktorat Kesehatan Mabes TNI-AD.

 

Karirnya terus menanjak, dia menjabat wakil direktur kesehatan AD, lalu promosi menjadi wakil kepala pusat kesehatan (Wakapuskes) TNI. Di jabatan itulah pangkat kemiliteran Daniel naik menjadi bintang satu alias brigadir jenderal (brigjen). Mulai November 2014, dia pun resmi menjabat Kapuskes TNI.

 

Hanya Sedikit

Ada rumor, selama Orde Baru, ada dua profesi yang konon ‘haram’  diisi keturunan Tionghoa. Menjadi pegawai negeri sipil atau tentara.  Nyatanya, ada yang ‘melanggar’nya, dan kini mereka telah mencapai jenjang kepangkatan hingga jenderal.

 

Selain Mayjen  Daniel Tjen, ada beberapa perwira Tionghoa yang mencapai jenjang kepangkatan tinggi, mereka dalah :

 

1. Letnan Jenderal TNI Kuntara

Alumnus Akademi Militer 1963 ini seangkatan dengan mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat Jenderal Wismoyo Arismunandar, mantan Gubernur Jawa Timur Basofi Sudirman, dan mantan Pangdam Udayana Letjen Sintong Panjaitan. Kuntara turut dalam Operasi Woyla untuk membebaskan para sandera dalam pesawat Garuda Indonesia yang dibajak di Bangkok, Thailand, 1981.

 

Selain menjadi Komandan Jenderal Kopassus (1988-1992), dia pernah menjabat Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (1992-1994). Setelah pensiun dari ketentaraan, dia dipercaya menjadi Duta Besar RI untuk China. Sebagai lulusan SMA berbahasa China di Bandung, dia sangat fasih berbahasa Mandarin.

 

2. Brigadir Jenderal TNI Teguh Santosa (Tan Tiong Hiem)

Alumnus Akademi Militer Nasional 1963, Korps Peralatan. Jabatan terakhir adalah Wakil Asisten Perencanaan Kepala Staf Angkatan Darat (1993-1995).

 

3. Mayor Jenderal TNI Iskandar Kamil (Liem Key Ho)

Alumnus Akmil 1964, kini menjadi hakim agung. Dia pernah menjadi Kepala Badan Pembinaan Hukum TNI. Pada Agustus 2006, Iskandar menghukum mati enam dari delapan terdakwa kasus penyelundupan heroin seberat 8,2 kilogram dari Bali ke Australia, yang dikenal dengan sebutan Bali Nine. Juga menghukum mati Hengky Gunawan pemilik pabrik narkotik di Surabaya.

 

4. Brigadir Jenderal TNI Teddy Yusuf (Him Tek Ji)

Lulusan Akmil 1965 ini pernah menjadi Wakil Komandan Batalion Infanteri 507 Kodam V Brawijaya, Komandan Detasemen Tempur RTP 16 di Timtim, Komandan Kodim 0503 Jakarta Barat, Asisten Perencanaan Kodam IV Diponegoro, Komandan Korem 131 Santiago, Manado. Terakhir, anggota Fraksi ABRI di Dewan Perwakilan Rakyat (1995-1999). Kini dia aktif di Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia.

 

5. Mayor Jenderal TNI Bambang Soembodo

Lulusan Akmil 1965, Korps Infanteri. Lama berkarier di Kopassus, jabatan terakhir Bambang adalah Asisten Logistik Kepala Staf Umum TNI (1996-1999). Dia pernah menjadi Asisten Personel Komandan Jenderal Kopassus, Komandan Yonif Linud 328/Kujang II Kostrad (1978-1979).

 

6. Marsekal Pertama TNI Ir Billy Tunas, MSc

Lulusan Sekolah Komando Kesatuan Angkatan Udara ke-30 dan Naval Post Graduate School 1978. Jabatan terakhirnya adalah Kepala Pusat Data dan Informasi Departemen Pertahanan (1992-1993).

 

 7. Brigadir Jenderal TNI Paulus Prananto

Alumnus Akmil 1970 ini pernah melanjutkan studi di US Naval Post Graduate School dan lulus pada 1990. Jabatan terakhirnya adalah Kepala Pusat Data dan Informasi Departemen Pertahanan (1999-2002).

 

8. Laksamana Pertama TNI FX Indarto Iskandar (Siong Ing)

Alumnus Akademi Angkatan Laut 1971, seangkatan dengan mantan Menteri Perhubungan Laksamana Madya Freddy Numberi. Pernah bersekolah di US Naval Post Graduate School, Monterey, California, 1996. Pernah menjadi Kepala Biro Perencanaan Sekretariat Jenderal Departemen Pertahanan.

 

9. Kolonel Surya Margono alias Chen Ke Cheng (Tjhin Kho Syin)

Lelaki kelahiran Mempawah, Kalimantan Barat, 5 Desember 1962, ini merupakan lulusan Akabri Udara pada 1987. Dia terlahir dari pasangan Bong Chiukhiun (ibu) dan Tjhin Bitjung (ayah). Sebelum menjadi Atase Pertahanan di KBRI Beijing, Cina, sejak 10 September 2009, kariernya banyak dihabiskan di Angkatan Udara dan Bais (Badan Intelijen Strategis) ABRI. []

 

EDITOR : Ade Donovan
Baca Juga








TERKINI



TERPOPULER

Kuliah di Rusia, Turah Parthayana Jadi Vlogger Inspiratif

13 Agustus 2018 | 07:26 WIB

Sangat banyak pemuda Indonesia yang kuliah di luar negeri, salah satunya Turah Parthayana. Pria asal Bali ini menjadi istimewa lantaran di memvideokan pengalamannya menjadi mahasiswa di Rusia dan mempublikasikannya di Youtube alias vloger.

Rizky Pangestu, Siap ke Panggung Politik Setelah Sukses Jadi Pengusaha

12 Agustus 2018 | 07:47 WIB

Mencoba dunia baru, bukanlah hal yang mudah. Itulah yang dilakukan pebisnis muda Rizky Pangestu. Pemilik Waroeng Upnormal BSD itu meninggalkan kesenangan masa mudanya demi maju dalam kontestansi politik pada Pemilihan Legislatif (Pileg) 2019 mendatang.

Home | nasional | dunia | metro | ekonomi | parlemen | arena | seleberita | telco | gadget | otomotif | info tekno | jalan-jalan | kelambu | curhat sehat | hidup sehat | sportainment | potret | Launching | enterpreneur | profil | politik | ragam | Hukum | Ceremony | Resensi | Film | Musik | Wow... |

Tentang Kami | Kontak Kami | Pedoman Media Siber