Hukum

Setya Novanto Ditunut 16 Tahun Penjara

Rossa Yulianti | Kamis, 29 Maret 2018 22:37 WIB | PRINT BERITA

Setya Novanto /ist

 

JAKARTA, WB - Setya Novanto dituntut 16 tahun penjara oleh Jaksa Penuntut Umum pada KPK. Selain pidana penjara, Setya Novanto juga diwajibkan membayar denda Rp 1 miliar subsider 6 bulan kurungan.

 

"‎Menuntut agar majelis hakim Pengadilan Tipikor memutuskan menyatakan terdakwa terbukti sah dan meyakinkan bersalah melakukan korupsi secara bersama-sama sebagaimana diatur dalam Pasal 3 UU No 31 tahun 1999 tentang Tipikor sebagaimana telah diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU No 31 tahun 1999 tentang Tipikor juncto Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP," kata jaksa KPK, Abdul Basir saat membacakan amar putusan di Pengadilan Tipikor.

 

Selain itu, ‎jaksa juga menjatuhkan pidana tambahan membayar USD 7,435 juta dikurangi uang Rp 5 miliar yang telah dikembalikan melalui rekening Komisi Pemberantasan Korupsi selambat-lambatnya satu bulan setelah putusan pengadilan memperoleh kekuatan hukum yang tetap.

 

Jika dalam jangka waktu tersebut tidak membayar uang pengganti, maka harta benda terdakwa akan disita oleh jaksa dan dilelang untuk selanjutnya menjadi milik negara.

 

"Apabila harta benda tidak mencukupi untuk membayar, maka diganti dengan pidana selama tiga tahun. Menjatuhkan pula pidana tambahan berupa mencabut hak terdakwa untuk menduduki jabatan publik selama 5 tahun,"‎ ujar jaksa.

 

Dalam merumuskan tuntutan, jaksa juga mempertimbangkan hal-hal yang meringankan dan memberatkan. Hal yang memberatkan ialah perbuatan Setya Novanto tidak mendukung program pemerintah, perbuatannya menimbulkan kerugian negara serta tidak koperatif dalam penyidikan dan persidangan.

 

Sementara itu hal yang meringankan ialah Setya Novanto belum pernah dihukum sebelumnya dan berlaku sopan selama menjalani persidangan.

 

Dalam persidangan, jaksa KPK berpendangan Setya novanto terbukti secara sah dan meyakini ikut terlibat dalam pengondisian proyek e-KTP.

 

Mantan Ketua Umum Golkar ini dinilai telah menyalahgunakan wewenang sebagai penyelenggara negara untuk mengkondisikan proyek e-KTP.

 

Setya Novanto ‎juga terbukti menerima uang proyek e-KTP sebesar 7,3 juta Dollar AS. Yang bersangkutan dinilai menggunakan Made Oka dan Irvanto sebagai perpanjangan tangan untuk menerima uang e-KTP.

 

Selain itu, Setya Novanto juga terbukti secara sah dan meyakinkan menerima jam Richard Mille seharga Rp 1,3 miliar yang berasal dari Johanes Marliem. []

 

 

 

 

 

 

 

EDITOR : Fuad Rohimi
Baca Juga








TERKINI



TERPOPULER

Ini Pernyataan Bareskrim Terkait Hukum Sukmawati

19 April 2018 | 15:06 WIB

Terkait kasus dugaan penodaan agama dalam puisi yang dibacakan Sukmawati, Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Komisaris Jenderal Polisi Ari Dono Sukmanto, menyatakan bahwa Bareskrim masih melakukan penyelidikan terkait kasus yang menjerat Sukmawati Soekarnoputri.

180 Orang Diciduk Kasus Miras Oplosan

20 April 2018 | 15:17 WIB

Petugas Polda Metro Jaya, dan jajaran polres,  akhirnya mengamankan 180 orang terkait operasi minuman keras oplosan sejak 1-19 April 2018. Dari 180 orang yang diamankan, petugas memproses hukum 15 orang dan membina 165 orang.

500 Pengacara ACTA Akan Bela Amien Rais dan Rocky Gerung

17 April 2018 | 15:18 WIB

Amien Rais dan Rocky Gerung yang dipolisikan oleh kelompok Cyber Indonesia akan dibela oelh ratusan pengacara yang tergabung dalam  Advokat Cinta Tanah Air (ACTA). Hal itu disampaikan  Ketua Dewan Pembina ACTA Habiburokhman.

Kasus Ujaran Kebencian Ahmad Dhani Mulai Sidang Hari ini

16 April 2018 | 10:17 WIB

Hari ini, Senin (16/4/2018), musisi Ahmad Dhani Prasetyo akan menjalani sidang perdana kasus ujaran kebencian di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Sidang diagendakan pukul 14.30 WIB.

Kapolri Akan Pecat Anggotanya yang Pungli

20 April 2018 | 20:47 WIB

Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian bakal menindak tegas segala bentuk kejahatan termasuk pungli yang melakukan instansi manapun termasuk Kepolisian.

Home | nasional | dunia | metro | ekonomi | parlemen | arena | seleberita | telco | gadget | otomotif | info tekno | jalan-jalan | kelambu | curhat sehat | hidup sehat | sportainment | potret | Launching | enterpreneur | profil | politik | ragam | Hukum | Ceremony | Resensi | Film | Musik | Wow... |

Tentang Kami | Kontak Kami | Pedoman Media Siber