politik

Sambil Tunggu Hasil Resmi, Sudirman Said Kunjungi DPP Partai Pendukung

Purnama | Selasa, 03 Juli 2018 13:05 WIB | PRINT BERITA

ist

JAKARTA, WB - Paska pemilu pilkada Jawa Tengah (Jateng), calon gubernur Jawa Tengah, Sudirman Said langsung melakukan kunjungan dengan bersilaturahim ke DPP Partai Keadilan Sejahtera. Disana Sudirman bertemu Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman.


"Hari ini saya bertemu dengan Presiden PKS Sohibul Iman untuk menyampaikan perkembangan. Tentu minta saran-saran karena pekan depan akan menjadi waktu penting penentuan hasil dari Pilkada Jateng," kata Sudirman Said kepada awak media, belum lama ini.


Ia mengatakan, akan menghormati proses yang sudah selesai apapun nanti yang diputuskan oleh penyelenggara pemilu ia mengaku akan menerima.


"Karena memang belum selesai perhitungan, yang ada baru versi lembaga survei perhitungan cepat. Metode sampling juga. Tidak ada kata-kata kami belum menerima (hasil putusan). KPU Jawa Tengah belum selesai melakukan perhitungan. Kita ikuti proses saja," ungkap Sudirman.


Secara umum dirinya memang akan terus menunggu hasil resmi dari KPU dan akan menyampaikan sikap resmi. Hasil hitungan cepat (quick count) akan tetap dihormatinya juga sampai menunggu hasil resmi dari KPU. Tetapi apabila ada catatan akan, kata dia, dirinya dan tim advokasi akan memberi catatan-catatan.


"Bila tim advokasi harus melakukan pengaduan atau gugatan akan kami simpulkan semuanya. Tim advokasi masih mengkaji dan menimbang. Sekali lagi kami menunggu hasil dari temuan tim advokasi. Soal pelanggaran, kami belum bisa menyimpulkan itu sebagai pelanggaran secara hukum. Beberapa pengalaman memang menarik dan pada waktunya akan kami beri tahukan," ungkapnya.


Yang paling mendasar, lanjut Sudirman, adalah DPT bermasalah dan itu sudah dilaporkan. Namun belum terasa ada tindakan yang memadai. Kehadiran Menteri Dalam Negeri ke Semarang saat pilkada berlangsung terus ia kaji.


"Lebih ke sistem ke depan.Kalau hasil apapun akan kami terima dengan baik," ujar Sudirman.


Soal penodongan senjata api terhadap tim suksesnya oleh sejumlah orang tak dikenal ketika membawa uang konsumsi untuk saksi pilkada pada Kamis (21/6/2018), Sudirman mengaku tim dilapangan agak terganggu secara psikologis. Padahal uang tersebut dinilainya uang sederhana untuk konsumsi para saksi.


"Uang yang dihimpun secara susah payah masih diganggu. Kami tidak menyimpulkan tentang siapapun, tapi yang jelas, kami mengalami dan itu berakibat terhadap tidak maksimalnya saksi," tegasnya.[]









EDITOR : M. Jasri
Baca Juga








TERKINI



TERPOPULER

Inilah Alasan Andi Undru Mario Jadi Wakil Rakyat

18 Juli 2018 | 12:28 WIB

Kapten TNI (Purn) Andi Undru Mario, SSos MSi., telah dinyatakan lolos menjadi calon anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Wajo lewat Partai Gerindra dengan nomor urut 4.

Soal Cawapres, PAN Mau ada Kekeluargaan

13 Juli 2018 | 10:54 WIB

Partai Amanat Nasional (PAN), masih meyakini jika pembahasan calon wakil presiden (cawapres) Prabowo akan dibicarakan secara kekeluargaan sesama koalisi. Hal ini terkait klaim Demokrat di mana Prabowo Subianto akan mengambil Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai cawapres.

SBY Sakit, Pertemuan dengan Prabowo Terpaksa Ditunda

18 Juli 2018 | 11:34 WIB

Pertemuan Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), dengan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto, terpaksa ditunda. Padahal seharusnya pertemuan kedua tokoh tersebut berlangsung pada Rabu (18/7/2018).

Pengamat : Tudingan TGB Dukung Jokowi Terlalu Dini

12 Juli 2018 | 11:45 WIB

Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB), Tuang Guru Bajang (TGB) Muhammad Zainul Majdi mendukung Joko Widodo (Jokowi) melanjutkan kepemimpinannya sebagai presiden. Menyikapi hal itu, analis politik dari lembaga survei Kedai Kopi, Hendri Satrio menilai terlalu dini jika hal tersebut dinilai sebagai keberpihakan.

SIGMA : Jokowi Istimewakan Cak Imin

16 Juli 2018 | 12:06 WIB

Pengamat politik dari Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi Indonesia (SIGMA), Said Salahudin menilai keistimewaan yang diberikan Joko Widodo (Jokowi) kepada Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar bisa memunculkan kecemburuan bagi parpol pendukung yang lain. Sebab dari lima nama bakal cawapres, Jokowi secara langsung menyebut salah satunya adalah Muhaimin Iskandar.

Home | nasional | dunia | metro | ekonomi | parlemen | arena | seleberita | telco | gadget | otomotif | info tekno | jalan-jalan | kelambu | curhat sehat | hidup sehat | sportainment | potret | Launching | enterpreneur | profil | politik | ragam | Hukum | Ceremony | Resensi | Film | Musik | Wow... |

Tentang Kami | Kontak Kami | Pedoman Media Siber