dunia

Ratu Elizabeth II Naik Gaji

Purnama | Kamis, 05 Juli 2018 09:30 WIB | PRINT BERITA

Ratu Elizabeth II /ist

 

WARTABUANA - Dari laporan pendapatan keuangan Kerajaan Inggris terungkap, Ratu Elizabeth II mendapat kenaikan  gaji hingga 78% dibanding tahun lalu. Gaji itu bersumber dari Sovereign Grant alias setoran dari pemerintah Inggris untuk kerajaan yang digunakan untuk operasional resmi kerajaan.

 

Berdasar laporan, setoran pemerintah Inggris ini dari 1 April 2017 hingga 31 Maret 2018 adalah sebesar 76,1 juta poundsterling atau setara US$ 100 juta atau Rp 1,4 triliun. Setoran ini bakal naik di 2018 hingga 2019 menjadi 82,2 juta poundsterling atau Rp 1,51 triliun.

 

Dari 2016 hingga 2017, Sovereign Grant Ratu Elizabeth berkisar adalah £ 42.8 juta (Rp 827 miliar). Sekitar £ 30,4 juta (Rp 527 miliar ) dari peningkatan tahun ini adalah untuk renovasi Istana Buckingham, proyek selama satu dekade seperti merombak bangunan termasuk kabel listrik, pipa, boiler dan generator.

 

Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa dana publik yang digunakan oleh Ratu untuk bea pengeluaran resmi meningkat 13 persen, naik dari £ 41.9 juta (Rp 784 miliar) di 2016/ 2017  menjadi £ 47.4 juta (Rp 887 miliar) untuk 2017/2018, sebagian besar peningkatan pengeluaran itu untuk pemeliharaan istana.

 

The Sovereign Grant terdiri dari persentase pendapatan yang dihasilkan oleh Crown Estate, sebuah bisnis properti komersial independen yang dimiliki oleh raja yang berkuasa (selama masa pemerintahan mereka), yang merupakan salah satu portofolio properti terbesar di Britania Raya. The Crown Estate menghasilkan laba, yang kemudian dibayarkan ke Departemen Keuangan, dan dari sana, sebagian dibayarkan kepada Ratu melalui Sovereign Grant.

 

The Sovereign Grant mendanai tugas resmi Ratu, serta pemeliharaan istana kerajaan, gaji dan biaya staf lainnya.

 

Beberapa pengeluaran yang tidak dicakup oleh Sovereign Grant, terutama pengeluaran anggota Keluarga Kerajaan lainnya, ditutupi oleh pendapatan yang dihasilkan oleh Duchies of Lancaster dan Cornwall, portofolio terpisah dari tanah yang juga dimiliki oleh raja yang berkuasa dan pewaris tahta masing-masing.

 

Menurut keluarga kerajaan, sang Ratu menggunakan pendapatan dari portofolio investasinya  dan perkebunan pribadi untuk memenuhi pengeluaran pribadinya. Forbes baru-baru ini memperkirakan kekayaan bersih dimiliki ratu pada $ 530 juta (Rp 75 triliun) pada tahun 2016.

 

Tetapi para bangsawan tidak hanya dibayar untuk posting di istana saja mereka terus sibuk. Selama masa pemerintahannya, laporan itu menyatakan bahwa Ratu telah mengirim 254.000 telegram ucapan selamat kepada centenarians pada ulang tahun ke-100 mereka" serta 784.000 pesan kepada pasangan yang merayakan "Peringatan Pernikahan Berlian" mereka, yang 60 tahun. Tahun lalu, Ratu pun melakukan 154 perjanjian resmi.

 

Dalam hal perjalanan, keluarga kerajaan menghadiri lebih dari 3.000 pertunangan resmi - baik di Inggris maupun di luar negeri. Dan begitu banyak perjalanan yang tidak murah: 38 perjalanan yang diambil oleh keluarga kerajaan dan staf tahun lalu memiliki biaya perjalanan sebesar US$ 19.000.

 

Perjalanan termahal termasuk perjalanan Pangeran Charles dari Wales dan Camilla selama 10 hari pada bulan November ke Singapura, Brunei, Malaysia, dan India, dengan biaya US$ 475.000. Dan perjalanan Pangeran William dan Kate selama lima hari ke Polandia dan Jerman pada bulan Juli menelan biaya £ 62.000 ($ 81.000). []

 

 

EDITOR : Fuad Rohimi
Baca Juga








TERKINI



TERPOPULER

Floyd Mayweather Gagal Tarung UFC

12 Juli 2018 | 12:35 WIB

Petinju Amerika Serikat (AS), Floyd Mayweather Jr sempat mengungkapkan keinginannya untuk mencicipi bertarung diarena gaya bebas Ultimate Fighting Championship (UFC) pada Januari 2018 lalu.

Obama Sindir Trump Soal Kebijakan Politik

18 Juli 2018 | 10:08 WIB

Pada peringatan 100 tahun hari lahir pemimpin anti-apartheid Nelson Mandela, mantan presiden AS Barack Obama seperti menyindir presiden Donald Trump.

Nerobos Pertandingan Final Piala Dunia, Band Pussy Riot Dihukum Penjara

18 Juli 2018 | 13:13 WIB

Anggota band Pussy Riot yang telah `membuat kejutan` karena menerobos masuk ke lapangan saat pertandingan final Piala Dunia antara Prancis vs Kroasia Ahad lalu. Mereka akhirnya dihukum penjara 15 hari oleh pengadilan Moskow.

Home | nasional | dunia | metro | ekonomi | parlemen | arena | seleberita | telco | gadget | otomotif | info tekno | jalan-jalan | kelambu | curhat sehat | hidup sehat | sportainment | potret | Launching | enterpreneur | profil | politik | ragam | Hukum | Ceremony | Resensi | Film | Musik | Wow... |

Tentang Kami | Kontak Kami | Pedoman Media Siber