Australia Akan Kembangkan Industri Serangga  Untuk Dikonsumsi

5

CANBERRA – Badan ilmu pengetahuan nasional Australia telah merilis sebuah rencana untuk mengembangkan industri serangga yang dapat dimakan (edible).

Organisasi Penelitian Ilmiah dan Industri Persemakmuran (Commonwealth Scientific and Industrial Research Organization/CSIRO) serta Departemen Luar Negeri dan Perdagangan (Department of Foreign Affairs and Trade/DFAT) Australia pada Kamis (29/4) mengumumkan rencana untuk “pertumbuhan strategis” industri serangga yang dapat dimakan “yang sedang berkembang”.

“Pasar serangga yang dapat dimakan di seluruh dunia diperkirakan akan mencapai nilai 1,4 miliar dolar Australia (1 dolar Australia = Rp11.240) pada 2023. Eropa dan Amerika Serikat (AS) memimpin pasar dunia barat, dengan mengoperasikan lebih dari 400 bisnis terkait serangga yang dapat dimakan,” ujar Rocio Ponce Reyes, salah satu penulis laporan dari CSIRO, dalam rilis media.

“Serangga memiliki profil nutrisi bernilai tinggi, dan kaya akan protein, asam lemak omega-3, zat besi, seng, asam folat, serta vitamin B12, C, dan E.

“Serangga-serangga itu juga melengkapi pola makan kita sebelumnya karena sehat, ramah lingkungan, dan kaya akan sumber protein alternatif.”

Menurut laporan tersebut, lebih dari 2.100 spesies serangga saat ini dimakan oleh 2 miliar orang dari sekitar 130 negara dan kawasan, termasuk 60 spesies asli yang dimakan oleh penduduk asli Australia.

Laporan itu menjabarkan kerangka kerja tentang bagaimana masyarakat pribumi, bisnis serangga, peneliti, dan pembuat kebijakan dapat berkolaborasi untuk membangun industri Australia dan mengidentifikasi berbagai tantangan seperti selera konsumen dan skalabilitas.

“Rencana ini mengacu pada keahlian ilmuwan Australia dan internasional, masyarakat Aborigin dan penduduk Kepulauan Selat Torres, peternak serangga, pemimpin industri pengolahan makanan, dan koki, untuk memanfaatkan tantangan serta peluang yang disuguhkan oleh salah satu sumber protein terkaya di dunia dan zat gizi mikro lainnya,” kata ahli entomologi CSIRO Bryan Lessard.

Baca Juga :  Surplus Perdagangan China Capai 60,9 Miliar Yuan Pada Maret

“Australia memiliki keanekaragaman serangga asli yang tinggi. Bekerja dengan perusahaan First Nations, banyak spesies yang berpotensi untuk dipanen secara berkelanjutan atau dibiakkan di lahan pertanian berdampak rendah, untuk diubah menjadi makanan Australia yang baru dan lezat bagi kita dan hewan peliharaan kita.”  [Xinhua]

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments