NASA dan SpaceX Luncurkan 4 Astronaut ke Stasiun Luar Angkasa

7
Para astronaut berpose untuk difoto bersama sebelum naik ke pesawat luar angkasa Crew Dragon di Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida, Amerika Serikat, pada 23 April 2021. (Xinhua/NASA/Aubrey Gemignani)

WASHINGTON – NASA dan SpaceX meluncurkan empat astronaut ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (International Space Station/ISS) pada Jumat (23/4) pagi waktu setempat, misi berawak ketiga bagi perusahaan roket komersial Amerika Serikat (AS) tersebut dalam kurun waktu kurang dari setahun.

Pesawat luar angkasa Crew Dragon yang membawa empat astronaut dari tiga negara berhasil mencapai orbit dengan selamat beberapa menit setelah lepas landas dari Kennedy Space Center NASA, Florida, pada pukul 05.49 Eastern Daylight Time (16.49 WIB), menurut akun Twitter NASA.

Misi ini menjadi kali pertama bagi SpaceX, perusahaan milik Elon Musk, menggunakan ulang kapsul dan roket untuk meluncurkan astronaut. Pesawat luar angkasa tersebut dijadwalkan tiba di ISS pada Sabtu (24/4) pagi setelah terbang selama 23 jam lebih.

Keempat astronaut tersebut adalah astronaut AS Shane Kimbrough dan Megan McArthur, astronaut Prancis Thomas Pesquet, dan astronaut Jepang Akihiko Hoshide.

“Setahun terakhir merupakan momen yang luar biasa bagi NASA dan Program Awak Komersial kami, dengan tiga peluncuran berawak ke stasiun luar angkasa sejak Mei tahun lalu,” kata Steve Jurczyk, Penjabat Administrator NASA.

“Ini menjadi tonggak sejarah penting lainnya bagi NASA, SpaceX, dan mitra-mitra internasional kami di Badan Antariksa Eropa (European Space Agency/ESA) maupun Badan Eksplorasi Antariksa Jepang (Japan Aerospace Exploration Agency/JAXA), serta bagi masa depan riset ilmiah di ISS. Ini akan menjadi momen yang membahagiakan melihat awak kami saling bertemu di stasiun luar angkasa tersebut untuk melakukan serah-terima awak pertama di bawah Program Awak Komersial,” paparnya.

Pesawat luar angkasa Crew Dragon yang membawa empat astronaut dari tiga negara diluncurkan dari Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida, Amerika Serikat, pada 23 April 2021. (Xinhua/NASA/Aubrey Gemignani)

Selama penerbangan Crew Dragon, SpaceX akan memberikan komando pada pesawat luar angkasa tersebut dari pusat kendali misinya di Hawthorne, California, sedangkan tim NASA akan memantau operasi stasiun luar angkasa di sepanjang penerbangan dari Pusat Kendali Misi di Johnson Space Center, Houston.

Baca Juga :  Ehang Pamerkan Drone Angkut Penumpang di Digital China Summit ke-4

Misi Crew-2 ini menjadi misi kedua dari enam misi berawak NASA dan SpaceX yang akan diluncurkan sebagai bagian dari Program Awak Komersial NASA.

Anggota Crew-2 akan melaksanakan misi ilmu pengetahuan dan pemeliharaan selama masa tinggal enam bulannya di laboratorium luar angkasa dan akan kembali paling cepat pada 31 Oktober nanti, urai NASA.

Peluncuran ini sempat tertunda sekitar sehari akibat kondisi cuaca yang tidak mendukung.  [Xinhua]

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments