Agun Gunandjar : Harus Ada Upaya Preventif Hadapi Terorisme

43
Agun Gunandjar /ist

WARTABUANA – Penasihat Fraksi Golkar MPR RI, Agun Gunandjar Sudarsa menegaskan, munculnya sejumlah aksi terorisme di tanah air belakangan ini jangan hanya ditangani secara represif atau penindakan, tetapi harus ada perubahan dalam penanganan aksi terorisme maupun radikalisme dengan sejumlah program pendekatan preventif.

“Saya lebih melihat perkembangan akhir-akhir ini terhadap aksi-aksi kekerasan, teror, anarkis ini dan sebagainya itu lebih banyak yang muncul di pemberitaan itu kegiatan-kegiatan yang sifatnya represif,” kata Agun dalam acara diskusi Empat Pilar MPR RI bertajuk ‘Penanaman Nilai-nilai Kebangsaan untuk Menangkal Radikalisme bagi Generasi Muda’, di Komplek Parlemen, Senayan, Senin (5/4/2021).

Lebih jauh Agun memaparkan, “Kita bisa lihat hari ini yang muncul ke permukaan itu bagaimana Densus, bagaimana kasus, tapi upaya-upaya yang sifatnya preventif dalam rangka penanggulangan masalah bahaya terorisme itu hampir-hampir kita tidak ngerti, kita juga tidak tahu”.

Menurut Wakil Ketua Umum Depinas SOKSI ini, di tengah berkembangnya transideologi yang kian menancapkan kukunya di Indonesia, program sosialisasi Empat Pilar Kebangsaan yang digagas MPR RI belum mampu menangkal aksi-aksi dengan pendekatan yang bersifat preventif tersebut.

“Paling yang saya tahu karena saya di MPR, ya bekerja kerasnya MPR melakukan sosialisasi Empat pilar dan seberapa kuat MPR melakukan sosialisasi Empat pilar, dia bukan lembaga eksekutif, kewenangannya juga sangat amat terbatas.

Apalagi bicara soal anggarannya mau melayani sosialisasi Empat Pilar dari Sabang sampai Marauke, untuk seluruh pemangku kepentingan, perguruan tinggi, kelompok masyarakat dan lain sebagainya, ga mampu karena anggarannya kecil sekali,” papar Anggota DPR ini.

“Jadi, upaya preventif dalam penanganan bahaya radikalisme ini, perlu harus digenjot dan dilakukan, jangan hanya sekedar upaya yang sifatnya represif saja. Kami akan sampaikan bahwa upaya-upaya penangkalan bahaya radikalisme ini, itu tak akan pernah bisa tuntas dan selesai, karena persoalan-persoalan ini akan tumbuh terus karena sesuatu yang preventif tidak pernah dilakukan,” tegas Agun.[]

Baca Juga :  DPR Himbau KPU Tidak Terburu-buru Sahkan Data Pemilih