DPD Minta Airlangga Jangan Lupa Diri

243

WARTABUANA – Menanggapi pernyataan Rizal Mallaranggeng yang menuding Bambang Soesatyo lupa diri dan ‘main kayu’ mendapatkan tanggapan keras dari Rizki Faisal, Wakil Ketua DPD Partai Golkar Provinsi Kepulauan Riau yang juga presidium nasional aktivis 98 Kepri. 

Rizki menilai, Bamsoet itu belum sama sekali secara resmi menyatakan maju sebagai calon ketua umum. Dinamika politik yang terjadi beberapa hari terakhir ini adalah arus dukungan dari tingkat bawah, para pemilik suara sah Munas Golkar yang mendukung Bamsoet untuk maju sebagai Ketua Umum DPP Partai Golkar.

“Arus dukungan ini patut dinilai bahwa selama ini ada yang salah dengan manajemen partai di DPP, karena para ketua DPD I dan DPD II yang selama ini merasakan beban perjuangan di akar rumput,” kata Rizki, lewat keterangan tertulisnya,  Senin (1/7/2019).

Kedua kata Rizki, sebenarnya yang lupa diri adalah Airlangga, beliau sudah dipilih oleh DPD I dan II partai Golkar dan berjanji untuk mengelola partai dengan baik, ternyata ingkar janji.

“Bantuan operasional partai tiap bulan sudah tidak ada, dana saksi juga bermasalah dan ini baru terjadi di periode dibawah kepemimpinan Airlangga Hartarto,” ujarnya.

Ketiga masih kata Rizki, justru yang main kayu itu diduga Airlangga dan Rizal Malllaranggeng. Batalnya dukungan DPD I dan DPD II DKI merupakan indikasi kuat adanya intimidasi dan ancaman.

“Mana mungkin pagi mendukung dan malam membatalkan dukungan jika tidak ada “main kayu” terhadap DPD I dan DPD II. Kami sangat sayangkan ini terjadi di partai yang demokratis seperti Partai Golkar,” keluhnya.

Untuk itu Rizki mengajak semua, para kader Partai Golkar untuk tidak takut dan berani suara untuk membawa perubahan di Partai berlogo pohon beringin tersebut.

“Seperti ada semacam ancaman yang kita dengar akan meng-PLT kan DPD yang mendukung Bamsoet di Munas Golkar ini akan justru lebih berbahaya lagi,” tandas Rizki.[]