Empat Buku Denny JA Rekam Pilpres

245

WARTABUANA – Putusan Mahkamah Konstitusi 27 Juli 2019, menutup rangkaian pemilu presiden yang panjang. Namun dinamika opini publik sepanjang pemilu presiden itu tetap dapat dirasakan kembali.

Denny JA dan Lingkaran Survei Indonesia merekam dinamika Pemilu Presiden 2019 itu dalam empat buku yang unik. Pertama, buku yang merekam opini publik yang diperoleh melalui survei nasional. Sepanjang Juli 2018-April 2019, LSI Denny JA melakukan survei setiap bulan, dan konferensi pers dua kali sebulan.

“Dari serial 10 kali survei nasional dan 20 konferensi pers, kita bisa membaca kembali aneka temuan penting. Antara lain: LSI Denny JA menyatakan Reuni 212 ternyata tak banyak berpengaruh. Atau Program populis Jokowi seperti Kartu Pintar dan Sertifikat Tanah Gratis membuat Jokowi unggul telak pada pemilih wong cilik. Buku ini diberi judul: Mendengar Opini Publik, ” ulas Denny dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (29/6/2019).

Kedua, buku yang lebih unik lagi. Denny JA menyatakan mungkin ini buku pertama di dunia: rekaman 500 meme politik Denny JA sepanjang pemilu presiden.

Masih kata Denny, hampir setiap hari ia membuat sekitar tiga meme politik merespon situasi. Meme politik itu tak hanya berisi celotehan, olok-olok, tapi juga perspektif yang bisa memframing kejadian aktual. Buku ini diberi judul: Katakanlah dengan Meme.

Ketiga, buku yang juga unik. Disamping membuat survei nasional dan meme, Denny JA juga rajin mengulas dan memberi penjelasan situasi pemilu presiden mutakhir.

Data, teori dan sentimen mewarnai sekitar 70 tulisan Denny JA. Mayoritas tulisan berbentuk esai. Uniknya, ada pula respon atas situasi politik yang dituliskan Denny dalam bentuk puisi dan cerpen. Buku ini diberi judul: Merenungkan Pemilu Presiden.

Keempat, buku yang tak kalah unik. Menurut Denny JA, pemilu presiden seharusnya juga menjadi panggung pertarungan gagasan. Denny menuliskan esai soal NKRI Bersyariah atau Ruang Publik Yang Manusiawi. Denny merespon gagasan yang diusung Reuni 212.

“Negara di dunia barat lebih islami dibandingkan negara Islam di Timur Tengah. Denny memberikan data yang sudah dimapankan dalam Islamicity Index. Apa yang Islami itu sebenarnya juga apa yang manusiawi. Substansi lebih penting ketimbang label, ” ulasnya.

Dan semua negara Eropa yang lebih islami menerapkan demokrasi dan hak asasi manusia, bukan sistem dengan syariat agama. Esai Denny JA mendapatkan respon hangat dari 21 pakar. Antara lain: Yusril Ihza Mahendra, Komaruddin Hidayat, Azyumardi Azra, Nursyahbani Katjasungkana, sejarahwan LIPI Asvi Warman Adam.

Buku keempat itu diberi judul: NKRI Bersyariah atau Ruang Publik Yang Manusiawi. Judul esai Denny JA dijadikan judul buku.

Di samping dalam bentuk buku, Denny JA dan LSI juga merekam dinamika opini publik pemilu presiden 2019 dalam bentuk Video Youtube. Empat pengantar diskusi Denny JA soal pemilu presiden di Youtube menjadi viral, dengan view sekitar 1 juta.

Dalam Youtube itu, ada sesi Denny JA menjelaskan bahwa dari hasil survei, publik menginginkan lahirnya pemerintahan yang kuat untuk menumbuhkan ekonomi. isu Persatuan Indonesia harus dihidupkan kembali. Pilpres 2019 cukup membelah masyarakat.

“Beruntung ikut menjadi saksi dan terlibat memenangkan capres empat kali berturut-turut: 2004, 2009, 2014, dan 2019. Memang Pilpres 2019 yang paling membelah. Karena itu dinamika pilpres 2019 layak diabadikan dalam empat buku, untuk menjadi pelajaran generasi mendatang,” pungkas Denny JA. []