Keluarga Netanyahu Dibidik Kasus Korupsi

89

YERUSALEM, WB – Polisi Israel mempertanyakan keterlibatan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, istri dan putranya, dalam kasus korupsi yang melibatkan raksasa telekomunikasi negara itu. Ini merupakan salah satu dari banyak skandal yang telah menjerat pemimpin Israel yang telah lama berkuasa itu.

Ini adalah kedua kalinya Netanyahu ditanyai dalam kasus yang sama. Dia dicurigai mempromosikan peraturan senilai ratusan juta dolar kepada perusahaan telekomunikasi Bezeq. Sebagai imbalannya, situs berita populer Bezeq, Walla, diduga memberikan liputan yang menguntungkan Netanyahu dan keluarganya.

Polisi mengatakan interogasi berlangsung selama beberapa jam,” tanpa merinci. Netanyahu memegang portofolio komunikasi yang kuat pada saat kesepakatan yang dituduhkan dengan Bezeq. Dua orang kepercayaan Netanyahu, seorang mantan juru bicara keluarga dan mantan direktur Kementerian Komunikasi, telah setuju untuk bersaksi melawan perdana menteri dengan imbalan kekebalan.

Harian Israel Yediot Ahronot melaporkan bahwa polisi akan mempertanyakan Netanyahu atas tuduhan yang dibuat oleh juru bicara keluarga lama Nir Hefetz, salah satu orang kepercayaan yang ditangkap dan kemudian dibebaskan. Surat kabar Haaretz mengatakan dia akan mengirim rekaman Netanyahu dan istrinya sebagai bagian dari kesepakatannya dengan polisi.

Polisi terlihat tiba di kediaman Netanyahu pada Senin pagi. Channel 2 TV melaporkan bahwa istri Netanyahu, Sara, dan putranya Yair ditanyai di lokasi lain. Ini adalah pertama kalinya Yair Netanyahu ditanyai dalam kasus ini.

Polisi Israel telah merekomendasikan mendakwa Netanyahu untuk penyuapan, penipuan dan pelanggaran kepercayaan dalam dua kasus terpisah. Netanyahu diduga menerima hadiah mewah dari teman-teman miliarder, dan berjanji untuk mempromosikan undang-undang untuk membantu sebuah surat kabar utama Israel melawan saingan bebasnya dengan imbalan liputan yang menguntungkan. Ajudan lama Ari Harow adalah saksi negara dalam salah satu kasus tersebut.

Skandal korupsi telah datang ketika koalisi Israel baru-baru ini menghindari krisis yang dapat menyebabkan pemilihan awal. Oposisi Israel menuduh Netanyahu memproduksi krisis untuk memaksa pemilihan baru. Jajak pendapat awal akan mengalihkan perhatian dari masalah-masalah hukumnya, dan kemenangan akan membuat posisinya lebih cepat daripada kemungkinan dakwaan.[]