Saham Go-Jek Dikuasai Asing, Ini Bantahannya Pihak Perusahaan

177

 

JAKARTA, WB – Chief of Corporate Affairs Go-Jek Nila Marita membantah jika 99% sahamnya dikuasai oleh entitas Asing. Menurutnya, pemegang saham terbesar perseroan adalah manajemen dan karyawan.

 

Setiap investor di Go-Jek memang memiliki saham namun dengan jumlah yang tidak besar. Nila  menegaskan perseroan didirikan dan dijalankan oleh putra-putri Indonesia.

 

“Tiap investor di Go-Jek hanya memiliki satu digit kepemilikan saham. Porsi kepemilikan saham terbesar tetap ada di jajaran manajemen serta para karyawan Go-Jek,” katanya melalui keterangan tertulis, Rabu (30/5/2018).

 

Sebelumnya, Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan mengungkapkan 99% saham Go-Jek dikuasai asing.  “Grab 100%, Go-Jek 99 koma sekian, itu asing,” kata Budi.

 

Adapun berdasarkan situs Crunchbase, Go-Jek sudah mendapat pendanaan US$ 2,1 miliar atau setara dengan Rp 29,4 triliun.

 

Pendanaan itu terbagi dua, yang pertama adalah Seri E senilai US$ 1,5 miliar dengan investor: Via ID, Tencent Holdings, Temasek Holdings, Meituan-Dianping, JD.com, Hera Capital, Google, Blibli, Astra International, dan Allianz X.

 

Lalu, pendanaan kedua yakni Seri D senilai US$ 500 juta dengan investor: Warburg Pincus, Sequoia Capital, Rakuten, Openspace Ventures, Northstar Group, KKR & Co., Formation Group, Farallon Capital Management, DST Global, dan Capital Group. []