“Kisahkan Cinderella”, Hadirkan Cerita Lama  dengan Kemasan Baru

16

WARTABUANA – “Cinderella itu kisah yang menyenangkan di masa kanak-kanak. Tapi zaman yang berbeda menghendaki kisah Cinderella yang juga berbeda. Kita dibesarkan oleh imajinasi dongeng. Kisah kisah yang memberi harapan sejak kecil. Namun dongeng yang baik adalah yang bertransformasi. Diubah ketika usia bertambah. Kontekstual”

Satu paragraf itu ditulis Vita Balqis D, penulis buku “Kisahkan Cinderella” yang akn dirilis besok, Rabu (9/9/2020). Buku puisi ini dibuat tak biasa. Tak hanya bentuk puisinya yang tak biasa. Kisah Cinderella yang disampaikan dalam buku ini juga Cinderella yang berbeda.

“Saya ingin menyajikan kisah lama dengan kemasan dan isi yang baru. Kita telah tumbuh, tak lagi hidup dibayang bayang imajinasi dongeng anak anak. Dalam dongeng Cinderella lama, kita tidak dihadapkan pada cerita yang kompleks. Hanya ada gadis pasif tak berdaya. Lalu, Ia beruntung lewat sepatu kaca. Ia diselamatkan pangeran yang kaya raya. Semudah itu hidupnya.”

Kini era sudah berganti. Ini abad ke-21. Kemajemukan, kebebasan, dan komunikasi sangat terbuka. Segala hal bisa serba rumit dan tak terduga. Cinderella kali ini harus dibumikan. Ujar Vita, “saya mengubah Cinderela menjadi gadis yang lebih berjuang dan lebih punya dilema. Cinderella dalam buku saya juga seorang feminis. Ini era dimana Feminisme sudah menubuh dan menjadi jiwa semua perempuan.”

Di era ini, Cinderella lebih manusiawi. Ia dapat terjepit utang. Ia mungkin juga pernah tertipu cinta pria. Ia bisa saja terpaksa harus aborsi. Problem ini tak pernah ada dalam dongeng lama.

Tapi Cinderella jatuh cinta. Ia terjatuh dalam kisah cinta yang tak sederhana. Cinta yang bertabrakan, bertentangan dengan paham feminisnya selama ini. Yang mana yang harus Ia pilih? Cinta atau Ideologi? Bisakah Ia memilih keduanya? Yaitu paham cinta yang tak sederhana? Juga paham feminisme yang lebih fleksibel.

Di era ini, Cinderella lebih manusiawi. Ia dapat terjepit utang. Ia mungkin juga pernah tertipu cinta pria. Ia bisa saja terpaksa harus aborsi. Problem ini tak pernah ada dalam dongeng lama.

“Dari waktu ke waktu saya tuliskan kisah ini di media sosial sejak 2019. Tapi bagaimana Cinderella baru itu harus saya tulis? Dalam bentuk novel? Puisi? Atau cerpen? Tak didesain, kisah Cinderella itu terus saya tuliskan dalam bentuk puisi berseri. Saya menyebutnya Puri.”

Ia berseri karena kisahnya berkembang dalam empat babak berbeda. Babak pertama siapa Cinderella dan harapannya. Babak kedua, ia jatuh cinta dan kesulitan dalam hidupnya. Babak ketiga, pertarungan ideologi dengan cinta. Babak keempat, Cinderella memilih cinta di atas ideologi.

Sambung Vita, “puisi berseri ini saya persembahkan untuk cinta di hidup saya, Mr. VBD. Juga buku ini untuk mereka yang tak pernah lelah berjuang melawan segala kesulitan di dalam hidupnya. Jangan pernah membunuh cinta, karena tindakan itu sia sia. Dan jangan pernah padamkan harapan karena ia adalah api bagi sumbu kehidupan.”[]